“HABITS OF A HAPPY BRAIN”, Book Review

Siap untuk meningkatkan kebahagiaan Anda hanya dalam 45 hari? Ada kiat2nya dalam buku Habits of a Happy Brain karya Loretta Breuning yang akan kita bahas kali ini.

Loretta Breuning, Ph.D., adalah pendiri Inner Mammal Institute, dan profesor manajemen di California State University. Breuning dan institusinya mempelajari dinamika hormon di otak kita.

Loretta Breuning memiliki gaya penulisan yang membuat belajar tentang neurochemistry menjadi menyenangkan dan mudah.
• Breuning memperkenalkan Anda pada hormon2 kebahagiaan (Dopamine, Serotonin, Oxytocin dan Endorphine),
• Dia juga menjelaskan cara kerjanya dan bagaimana meningkatkan masing-masing hormon kebahagiaan tersebut.
• Ada juga hormon2 stress seperti cortisol, adrenalin, dan norepinefrin yang perlu dikontrol.

Tahukah anda, bahwa untuk menambah hormon2 kebahagiaan dan mengurangi hormon2 stress di otak anda, anda dapat memprogram ulang otak anda? Buku ini dilengkapi dengan puluhan latihan yang akan membantu Anda melakukannya.

Di sisi lainnya, buku ini juga menjelaskan mengapa Anda tidak bisa bahagia sepanjang waktu dan bagaimana menyikapinya.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang sains kebahagiaan yang dibahas di buku ini? Yuk.

Manusia cenderung untuk mengulangi neural pathways yang sama. Kalau kita sudah menemukan satu cara untuk membuat kita nyaman atau bahagia, kita cenderung untuk mengulangi cara itu. Lama kelamaan kita merasakan kebahagiaannya semakin berkurang. Koq gak se-excited dulu ya? Koq lama-lama rasanya biasa saja?

Kalau saja kita memahami cara hormon2 di otak bekerja, serta apa saja yang dapat menstimulasinya, kita akan tahu bahwa kita perlu membuat neural pathways yang baru.

Nah, di dalam bukunya ini, Breuning merekomendasikan perilaku2 spesifik dan praktis yang akan menstimulasi setiap hormon kebahagiaan ini.

Mari kita lihat hormon kebahagiaan itu satu-persatu.

Pertama, Dopamine.
Dopamine adalah hormon “feel good”. Dikaitkan dengan sensasi yang menyenangkan, juga mengontrol fungsi motorik, memori, dan membantu kita tetap fokus.

Strategi untuk menaikkan kadar dopamine secara alami adalah dengan cara makan yang benar (mengkonsumsi banyak protein, kurangi konsumsi lemak jenuh), tidur yang cukup, berolah raga, mendengarkan musik, dan meditasi.

Kedua, Oksitosin, atau sering juga disebut “hormon cinta”. Oksitosin adalah Hormon yang membangkitkan rasa cinta, kasih sayang, dan perasaan bahagia.

Karena Oksitosin terkait dengan aliansi sosial yang kuat, strategi untuk meningkatkannya harus juga dikaitkan dengan hubungan kita dengan orang2 di sekitar kita. Bangun stepping stones2 kecil dalam menguatkan ikatan dalam sebuah hubungan, bangun trust dan sebagainya.

Ketiga, Serotonin
Serotonin membantu mengatur mood Anda, juga tidur, nafsu makan, pencernaan, kemampuan belajar dan memory.

Hampir sama dengan Oksitosin, Serotonin juga terkait dengan hubungan kita dengan sesama. Kita dapat mengembangkan pola serotonin-friendly dengan menunjukkan kebanggaan atas pencapaian kita, merayakan pengaruh yg kita buat atas orang2 di sekitar kita, dan berdamai dengan situasi yang berada di luar kendali kita.

Dan yang keempat, Endorfin
Penghilang rasa sakit alami tubuh anda, yang diproduksi sebagai respons terhadap stress dan ketidaknyamanan. Endorfin cenderung meningkat setelah anda melakukan kegiatan yang rewarding seperti makan dan berolah raga.

Strategi untuk meningkatkan endorphin kelihatannya sederhana, tapi membuatnya menjadi kebiasaan memerlukan komitmen dan kesediaan untuk berpikir outside the box.

Untuk meningkatkan endorphin, cobalah untuk lebih sering tertawa, dan menangis ketika anda perlu menangis. Buatlah olahraga rutin anda menjadi lebih menyenangkan. Be creative and innovative lah.

Dengan begitu banyaknya contoh2 untuk membuat brain pathways yang baru yang dijelaskan di buku ini, anda mungkin tergoda untuk sesegara mungkin mencobanya. Tetapi Breuning menyarankan pembaca untuk memulai dengan satu kebiasaan baru dulu dan membuat komitmen untuk mempraktekannya selama 45 hari.

Kenapa? Karena otak resisten terhadap pathway yang baru dan lebih nyaman dengan cara yang lama. Mempertahankan kebiasaan baru itu mungkin akan lebih sulit pada awalnya. Oleh karenanya, pelan2. Ulangi kebiasaan baru itu setap hari selama 45 hari.

Yang penting,
• Anda paham bahwa emosi dan wellbeing anda berada dalam kendali anda sendiri. Anda tidak egois koq kalau anda mementingkan wellbeing anda.
• Tidak ada orang yang bahagia sepanjang waktu, dan latihan otak ini tidak serta merta dapat mengubah keadaan anda, yang penting komitmen anda untuk mempraktikan yang diajarkan di buku ini.

Habits of a Happy Brain menunjukkan kepada Anda bagaimana menjalani hidup yang lebih bahagia, lebih sehat! Worth trying khan.

Salam positivity. Saya Desny Zacharias Rahardjo untuk Membangun Positivity.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *